<div style='background-color: none transparent;'></div>
InstaForex
Home » » Mengedit itu Mengenyangkan

Mengedit itu Mengenyangkan

Mengedit itu Mengenyangkan


Personal Branding Tanpa Mengotori Dinding

Posted: 11 Mar 2014 01:32 AM PDT

Terlalu mudah untuk menebak tahun ini adalah tahun politik. Dengan gampang kita bisa lihat beragam spanduk caleg terpampang. Mereka yang menganggap ini adalah tahun keberuntungan, tak mau kalah menebar senyuman. Mereka dengan mudah kita kenali dari beragam atribut partai yang bersemayam di fotonya. Dengan gagah menampilkan pesona diri, agar mudah menggaet pemilih di tahun 2014 ini.

Mereka yang sudah popular namanya -karena keartisan atau ketokohan- sesekali juga memanfaatkan ruang publik sebagai etalase dirinya. Bagi yang mendambakan ingin lebih dikenal, mereka lebih percaya bahwa 'keberadaan' mereka harus bisa tampil di setiap sudut kota. Jadilah pamflet, selebaran, baliho bertebaran untuk sekedar 'mencuri perhatian' dari kalangan pemilih.

Nah, bagi kita yang lebih banyak menjadi pemilih aktif nanti, pemandangan seperti ini justru bisa memabukan. Ruangan umum yang mestinya bersih dari beragam kepentingan, terlihat menjadi lebih runyam dengan pemandangan warna-warna dari para caleg. Begitupun dengan jumlahnya yang mengular. Sepertinya pemandangan seperti ini bakalan tetap bersliweran, hingga pertengahan tahun politik ini.

Cukup lama memang. Itu jika kita masih tahan. Tapi benarkah bahwa apa yang kita lihat sehari-hari saat kita bepergian di jalan akan begitu mudah mempengaruhi pilihan kita nantinya di hari pencoblosan? Mungkin hasilnya tak akan semudah itu pula.

Kita masih ingat saat pemilihan Gubernur DKI Jakarta. Pasangan yang terpilih justru berasal dari mereka yang tak mau mengotori ruang publik dengan foto dirinya. Mereka lebih percaya bahwa hadir langsung menemui warga akan lebih ampuh mendapatkan simpati. Dari simpul simpati inilah kelak keterpihakan pemilih lebih condong bersandar.

Kita pun lebih mudah respek kepada caleg yang lebih suka menghabiskan waktunya untuk terlibat bagi orang banyak. Misalnya seperti Dwi Rianta Soerbakti,MBA. Namanya dikenal baik oleh warga Jakarta, khususnya warga di Dapil DKI 7 (Kebayoran baru, Setiabudi, Cilandak, Kebayoran lama, dan Pesanggrahan) dari Partai Gerindra.


Dwi Rianta Soerbakti dengan DRSFoundation ditengah warga yang diajak wisata gratis.
Di daerah-daerah tersebut kita bisa bertemu dengan mudah tokoh muda yang masih aktif menjabat sebagai anggota DPRD provinsi Jakarta ini. Coba tengok serangkaian kegiatan yang selalu dilakukannya sepanjang Februari-Maret 2014. Mulai dari kegiatan fogging, gotong-royong kebersihan, hingga pengobatan gratis memenuhi jadwal kegiatannya. Di saat seperti ini kita dengan mudah pula bersua untuk menilik kepeduliannya akan lingkungan, kepeduliaannya terhadap masyarakat Jakarta bukan sejak 2014 saja, tapi sejak 2009 saat pertama kali menjadi anggota Dewan. Dwi Rianta Soerbakti,MBA langsung membuat yayasan Dwi Rianta Soerbakti Foundation, dengan yayasan tersebut Rianta panggilan akrap beliau menyalurkan idealismenya dengan memberikan bantuan di bidang kesehatan dan pendidikan.

Coba sempatkan untuk menyapanya. Rianta tak sungkan-sungkan untuk turun langsung membersihkan saluran air yang kotor. Ini sekaligus sebagai penyemangat bagi warga sekitarnya, bahwa kepedulian bukan lagi menjadi tanggung-jawab segelintir orang. Mereka yang memangku jabatan politis pun adalah bagian dari masyarakat. Yang tak boleh sekedar memikirkan aspirasi warga, dan justru menjadi bagian penting dari kegiatan kemasyarakatan secara langsung.

Menurut beliau pula, warga sekarang lebih mudah menguatarkan aspirasinya justru saat acara-acara tak resmi seperti ini. Jadi dengan jarak yang tak lagi berbatas, mereka bisa berbaur dan bisa mengenali dengan baik mereka yang selama ini menjadi wakil mereka di dewan yang terhormat di DPRD.

Ini pula yang sebenarnya menjadi inspirasi Dwi Rianta Soerbakti,MBA. Dekat sekaligus bisa melekat dengan warga. Warga tak lagi menjadi sekedar obyek pembangunan karena sudah waktunya warga juga tampil dengan keterpihakan yang lebih adil. Memiliki wakil rakyat yang bisa menjadi aduan keresahan, penyemangat sekaligus menjadi 'bapak' karena kedermawanan dan dukungan yang nyata. Tanpa perlu mengotori kota dengan tempelan-tempelan tak bermakna.

Selamat bekerja Pak Rianta!

Untuk melihat kegiatan-kegiatan DRS Foundation, sila cek timelinenya di https://twitter.com/DRSfoundation
Share this article :

0 comment:

Poskan Komentar

 
Copyright © 2011. trading online . All Rights Reserved
Company Info | Contact Us | Privacy policy | Term of use | Widget | Advertise with Us | Site map
Template Modify by Creating Website. Inpire by Darkmatter Rockettheme Proudly powered by Blogger